In The Middle of Nowhere

Sabtu, 5 Februari 2011

bermula dari ide jalan2 ke waduk kedung ombo, tp tanpa tau, jalannya lewat mana, akhirnya dengan pede mbetot gas lewat simo, karanggede, wonosegoro, belok ke kemusu, ketemu…. tp cm anaknya doang, cm bisa mejeng diatas jembatan bentar, trus udah dzuhur, jadi sholat dulu ke masjid, abis sholat dilajutin. ngueng…………………………… tanpa belok kanan kiri, lho?????? kok nyampe Andong???? pasti salah ini, lewat mana hayo???

akhirnya ganti tujuan, waduk bade, okelah klo waduk ini agak deket, jd langsung aja… wusssssssss akhirnya ketemu petunjuk arah ke waduk bade, tanpa basa-basi tp tetep nyalain sein ke kiri trus belok ke arah waduk, berjalan 100 meter, waduknya mana nih, 1KM, 2KM, mana ya? berhenti ah… lho… ternyata kelewat… hahahahaha.

laen kali klo ada petunjuk arah dibaca pelan2, jgn maen liat doang!!!

ternyata di petunjuk arah itu ditulis, Waduk Bade 0,7KM. hahahaha, harusnya masuk lansung belok kanan, tp malah bablas… jadi ya keblusuk lah….. hahahah, akhirnya berhenti di waduk, foto2 bentar trus ada ide gila, aq kan ada GPS, kenapa g’nyari di GPS rute ke waduk kedung ombonya? hehehe, akhirnya mengikuti petunjuk GPS, masuk keluar desa, lewat sawah, lewat jalan raya, lewat hutan (????) akhirnya ketemu desa (ternyata di Boyolali masih ada desa yg kaya gini). aq bener2 stress, liat jalan aspal tp aspalnya udah ilang (tinggal batu2 aja) + banyak kolam ikan & rawa2 di tengah jalan, untung aja aq perginya sm boncenger setiaku, meski capek, haus trus agak tegang(??), smua bisa reda karena cyngq ini, untung ada kmu cyng, klo g’ada aq pasti udah pingsan deh, hahahaha

akhirnya perjalanan dihentikan, nanya2 ke penduduk setempat, dan akhirnya kami sadar, kami tersesat (hihihihihihi), kamiĀ  memutuskan untuk balik ke kota terdekat dengan sabar, lagi2 lewat jalan offroad, dengan hati penuh cemas, doaku hanya ‘Ya Allah, lindungi kami, jangan sampe motorku kempes bannya. Amin’, masalahnya yg naikin semuanya porsi jumbo. Di tengah jalan tiba2 ngung….. (maaf cyng, kmu harus turun dari motor dulu, abisnya g’kuat hehehehe), sekitar 10 km akhirnya nyampe juga di kota kecil, kacangan, akhirnya lega juga, Alhamdulillah ya Allah, kami masih bisa selamat, akhirnya pulang, mampir sholat Ashar dulu baru ke rumah.

pelajaran yg bisa diambil dari perjalanan ini,

1. Jalur karanggede wonosegoro rusak

2. Wonosegoro Kemusu, rusak juga

3. Boyolali masih memiliki banyak lahan kosong, jadi jangan takut, Boyolali tidak akan kekurangan lahan pemukiman.

4. JANGAN PERCAYA GPS pada saat yg tidak tepat! (GPSnya terlalu canggih, jalan kampung aja keliatan, kali disuruh nyebrangin).

5. Selagi bersama cyng, perjalanan terasa menyenangkan, meskipun tersesat di hutan belantara.

nanti ditambahin lagi deh……

Be the first to comment

Leave a Reply