Bocah Gemblung, pake sirine bangga . . .

Saya bingung dan prihatin sama bocah ini (adek sepupu saya), ceritanya seperti ini :

Sabtu (19/10) kemarin saya janjian sama adek sepupu untuk mengantar dia ganti ban belakang motornya (Honda Supra 125), sebenarnya kondisi bannya masih lumayan bagus akan tetapi karena ban belakang sudah tubeless dan ban depan masih tube type akhirnya dia minta ganti dan tukar ban (ban belakang pindah depan, ban belakang ganti yang baru). Langsung saja saya ajak ke daerah Mangkunegaran Solo yang terkenal banyak penjual ban dan tukang kenteng velgnya. Sesampainya disana saya memilih ban FDR Sport XR evo ukuran 90/80-17 lalu digantilah ban motor adek saya ini, pada saat proses mengganti ini saya perhatikan ada suatu benda yang aneh di bagian tengah bawah kemudinya, dan saya tanya adek saya, itu apa? Charger HP? Sirine? dijawab dengan tertawa, sirine mas, gara-gara pake itu bisa pulang kampung ke Kendal (Solo-Kendal) cuma satu setengah jam, waduh….. ini bocah ikut aliran siapa ya? penduduk sipil pake sirine biar dikasih jalan, gemblung tenan! Ngawur banget, itu melanggar undang-undang, kalau ditilang polisi bagaimana? Ya kalau ada polisi dilepas mas, masukin saku…. Weh….

sirine
sirine

Prihatin banget dengan hal seperti itu, akhirnya sampai bulik saya (ibunya bocah ini) telepon saya, minta tolong buat ngasih tau dan buat ngawasin pergaulan adek saya, maklum bocah ini anak tunggal dan kuliahnya jauh dari orang tua, orang tuanya khawatir kalau anak ini salah berteman, ya saya sendiri hanya bisa membantu mengarahkan adek saya ini, karena tidak tiap hari bisa bertemu paling hanya seminggu sekali pada saat saya pulang ke rumah orang tua saya. Menurut saya, yang dialami adek saya ini termasuk hal yang wajar, lumrah, terkadang kita perlu bertemu dengan orang yang salah atau kita melakukan kesalahan untuk bisa tau mana yang benar, semoga bisa menjadi pelajaran buat adik saya.

4 Comments

Leave a Reply